-->

Latihan Aerobik dan Metode Aerobik Terbaik

Orang sedang berlari
Ada banyak cara efektif untuk menghilangkan lemak, termasuk kardio. Jika kamu mencari kardio yang cepat menghilangkan lemak dan cara yang paling efisien untuk menurunkan berat badan, maka latihan resistensi akan menjadi pilihan terbaik jika waktu kamu terbatas.

Namun, jika kamu bukan penggemar latihan angkat berat, maka masih bisa menurunkan berat dengan cardio secara efektif, tetapi mungkin membutuhkan investasi waktu yang lebih signifikan per minggu untuk melakukan olahraga. Semua jenis latihan (seperti kardio) baik untuk jantung, pikiran, dan untuk melawan proses penuaan selain itu juga bisa Mengecilkan perut, Membentuk tubuh sixpack, dll.

Aktivitas apa pun yang kamu lakukan sebenarnya dapat membantu membakar lemak, tetapi metode khusus seperti latihan beban cenderung lebih efisien daripada yang lain. namun harus tetap kamu ingat yang lebih penting dari jenis latihan apapun yang dilakukan adalah konsistensi.

Artinya, latihan terbaik untuk menghilangkan lemak adalah yang akan kamu lakukan berulang kali dan untuk jangka waktu yang lama. Jadi jika kamu lebih suka kardio, maka kamu dapat menggunakannya secara efektif untuk mengubah bentuk tubuh.

Hilangnya lemak tubuh akan memperoleh bentuk tubuh terbaik meskipun mungkin memerlukan beberapa aktivitas aerobik. Pertanyaannya adalah:

Apa metode latihan aerobik terbaik?


Adakah cara sempurna untuk menghilangkan lemak melalui cara kardiovaskular, dan jika ya, apa itu?
Aktivitas aerobik pada dasarnya membutuhkan lemak untuk digunakan sebagai sumber bahan bakar utama, dengan karbohidrat dan protein digunakan untuk tingkat yang lebih kecil.

Aktivitas aerobik (biasanya dilakukan pada intensitas sedang, meskipun aerobik intensitas tinggi telah terbukti membakar lebih banyak kalori) merupakan bentuk latihan yang berulang, panjang, dan cukup keras untuk menantang jantung dan paru-paru untuk menggunakan oksigen sebagai sumber bahan bakar untuk mempertahankan tubuh dalam periode yang lebih lama (15 hingga 20 menit atau lebih lama).

Kegiatan aerobik dapat meliputi:

  • Mendayung
  • Lari
  • Berjalan
  • Bersepeda


  • Dan variasi dari ini (kesamaan metode ini adalah mereka menggunakan kelompok otot terbesar di tubuh).
    Tujuan artikel ini adalah untuk menentukan bentuk latihan Cardio terbaik, yaitu aerobik untuk pembakaran lemak, sambil menjelaskan alasan mengapa metode ini efektif. Dengan latihan aerobik, oksigen, lemak, dan karbohidrat bergabung untuk menghasilkan adenosin trifosfat (ATP), sumber bahan bakar dasar untuk semua sel.

    Namun, ingat bahwa lemak adalah sumber bahan bakar yang lebih efisien untuk aktivitas aerobik, karena tubuh memiliki simpanan lemak yang lebih besar (yang lebih mudah dimobilisasi dengan adanya oksigen) dibandingkan dengan karbohidrat. protein - lemak juga akan digunakan cukup sering selama aktivitas aerobik.

    Jadi, aktivitas aerobik yang dilakukan pada intensitas sedang (50-75 persen dari Detak Jantung Maksimal singkat saja DJM, atau dalam zona pembakaran lemak mitologis) tampaknya membakar lebih banyak lemak yang sebenarnya, tetapi apakah itu membantu dengan menghilangkan lemak yang lebih besar dalam jangka panjang?

    Beberapa peneliti menyarankan tidak. Tampaknya berolahraga secara aerobik dengan persentase DJM yang lebih tinggi (75% atau lebih) membakar lebih banyak kalori total, dan akan menambah kerugian total lemak yang lebih besar (Detak Jantung Maksimal mudah dihitung dengan mengurangi usia anda dari 220.)

    Manfaat Latihan aerobik

    Semua bentuk pelatihan aerobik akan memberikan banyak manfaat serupa, sementara metode intensitas tinggi dan intensitas rendah (meskipun keduanya dalam zona aerobik pembakaran lemak) memiliki manfaat khusus untuk fungsinya masing-masing.

    Untuk menentukan intensitas yang tepat yang diperlukan untuk mendapatkan manfaat dari metode aerobik tertentu, pertama-tama penting untuk menentukan denyut jantung target akhir singkat saja (DJTA) lebih rendah dan lebih tinggi.
    Latihan aerobik (terlepas dari intensitas) akan membantu untuk:


  • Memperkuat otot yang terlibat dalam pernapasan, untuk membantu fungsi paru-paru.
  • Meningkatkan jumlah total sel darah merah dalam tubuh, untuk memungkinkan fasilitasi oksigen yang lebih besar ke seluruh tubuh.
  • Memperkuat otot jantung, yang akan meningkatkan istirahat jantung dan efisiensi pemompaan.
  • Mengurangi stres dan ketegangan, dan tingkatkan mental.
  • Meningkatkan sirkulasi di seluruh area tubuh.

  • Aktivitas aerobik intensitas rendah hingga sedang (50-75 persen DJM) akan:

  • Biasanya memberikan dampak yang lebih kecil pada persendian, membuatnya ideal untuk orang gemuk atau tidak sehat.
  • Membakar lemak secara langsung (sebagai lawan dari total kalori) dan dapat dilakukan untuk periode yang lebih lama.
  • Dapat digunakan sebagai pemulihan aktif dari sistem pelatihan yang lebih intensif.

  • Aktivitas aerobik intensitas tinggi (70-85 persen DJM) akan:

  • Akan membakar lebih banyak kalori total dan lebih banyak lemak total sebagai hasilnya.
  • Akan meningkatkan laju metabolisme (selama dan setelah pelatihan) ke tingkat yang lebih besar daripada aerobik intensitas yang lebih rendah.
  • Menawarkan manfaat kebugaran seperti peningkatan daya tahan, kekuatan, dan kinerja atletik.
  • Membantu pencegahan osteoporosis.


  • Metode Pelatihan Aerobik & Keuntungannya Setelah intensitas aerobik yang sesuai telah diputuskan (tergantung pada tujuan pelatihan seseorang), jenis latihan aerobik yang akan digunakan dapat dipilih.
    Beberapa orang memiliki intensitas yang lebih tinggi, sementara yang lain intensitasnya lebih rendah; beberapa hanya cocok untuk olahraga tertentu, sementara yang lain terbaik untuk mencapai lemak tubuh rendah untuk definisi fisik.
    Kuncinya harus memilih aktivitas aerobik yang baik termasuk menemukan aktivitas yang menyenangkan dan efektif dapat dikerjakan secara konsisten untuk efek yang baik.

    1. Berjalan (Membakar 300-400 Kalori Per Jam)

    Pernah dianggap sebagai latihan aerobik yang sempurna untuk membakar lemak dan kesehatan secara keseluruhan, berjalan sekarang dianggap sebagai salah satu metode aerobik yang paling tidak efektif.
    Meskipun bagus untuk pemula atau mereka yang mengalami cedera atau obesitas, berjalan mungkin bukan bentuk latihan terbaik untuk menurunkan berat badan dan mencapai kebugaran, karena intensitasnya jauh lebih rendah dibandingkan dengan metode lain.

    Diperkirakan bahwa semakin rendah intensitas suatu kegiatan, semakin kecil jumlah kalori yang dibakar per unit waktu (diperkirakan bahwa 15 menit bersepeda akan membakar lebih banyak kalori daripada 45 menit berjalan dengan kecepatan sedang).
    Selain itu, metabolisme akan meningkat rata-rata hanya satu-dua jam setelah berjalan, berbeda dengan aktivitas aerobik intensitas tinggi di mana ia dapat ditingkatkan hingga 24 jam atau lebih lama.

    2. Berlari (Membakar Sekitar 600 Kalori Per Jam)

    Metode intensitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan berjalan, berlari (tidak berlari, yang merupakan anaerob) adalah cara yang efisien, meskipun berdampak tinggi untuk menghilangkan pembakaran lemak tubuh dan meningkatkan kebugaran kardiorespirasi.
    Manfaat utama berlari untuk tujuan penurunan berat badan adalah intensitasnya cukup tinggi untuk membakar lebih banyak kalori, sambil menstimulasi laju metabolisme untuk periode yang lebih lama sesudahnya ada juga Manfaat lari yang lain

    3. Bersepeda (Membakar Sekitar 600 Kalori Per Jam)

    Bersepeda melibatkan otot yang sama seperti berlari, tetapi memiliki keuntungan tambahan karena dampaknya lebih besar, sehingga membuatnya cocok untuk hampir semua orang.

    Related Posts

    Post a Comment

    Subscribe Our Newsletter